Sekilas Tentang ‘ARKit 3’ dari Apple

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Pertama kali diperkenalkan selama Konferensi Pengembang Seluruh Dunia 2017, platform ARKit Apple telah berkembang menjadi seperangkat alat yang kuat bagi pengembang yang ingin menciptakan pengalaman AR kelas atas pada perangkat iOS. Sejalan dengan dua konferensi terakhir mereka, Apple menggunakan WWDC tahun ini untuk debut ARKit 3, yang memperkenalkan banyak pembaruan baru ke platform AR yang sudah kuat.

Mayoritas upgrade yang disertakan dengan ARKit 3 berputar di sekitar keberadaan manusia dalam lingkungan yang diperbesar. Sementara versi sebelumnya dari platform terbatas dalam hal interaksi manusia, ARKit 3 memperkenalkan oklusi manusia ke dalam campuran. Ini berarti objek yang diperbesar yang dirender di lingkungan dunia nyata akan muncul di depan dan di belakang seseorang tergantung di mana mereka berada dalam kaitannya dengan perangkat iOS. Sementara ini mungkin tampak seperti tambahan kecil, perspektif adalah segalanya ketika datang ke AR, dan mampu secara fisik bergerak di sekitar objek AR menambah jumlah yang signifikan untuk perendaman keseluruhan.

Pelacakan gerak juga membuat penampilan, memungkinkan Anda untuk melacak posisi tubuh seseorang yang tepat dan bergerak turun ke sendi dan tulang mereka. Ini membuka peluang untuk interaksi yang lebih rinci dengan elemen dan pengalaman AR. Demonstrasi yang diperlihatkan di WWDC itu kasar, tetapi ini merupakan langkah menarik menuju masa depan yang menarik dari penangkapan gerak berbasis AR.

Berkat kamera TrueDepth yang ditampilkan pada iPhone X, iPhone XS, iPhone XS Max, iPhone XR, dan iPad Pro, pelacakan wajah ARKit sekarang mendukung hingga tiga wajah sekaligus untuk aplikasi yang menghadap ke depan seperti Memoji dan Snapchat. Berbicara tentang kamera, ARKit 3 memungkinkan penggunaan kamera belakang dan depan secara simultan, membuka potensi untuk pengalaman unik di mana konten AR yang diproyeksikan melalui kamera belakang dapat dipengaruhi menggunakan ekspresi wajah yang ditangkap melalui kamera depan; bayangkan karakter AR yang dapat mengidentifikasi dan merespons emosi pengguna, atau permainan AR yang dikendalikan sepenuhnya oleh ekspresi wajah.

Bagi mereka yang tertarik untuk mengambil keuntungan dari kemungkinan menarik ARKit 3, Apple telah mengumumkan RealityKit, kerangka kerja tingkat tinggi yang dibangun khusus untuk membantu pengembang yang kurang berpengalaman dengan menciptakan pengalaman AR pada platform iOS. RealityKit menawarkan berbagai layanan berbasis AR, termasuk render foto-realistis, berbagai efek kamera, berbagai animasi, fisika lanjutan, dan API Swift. RealityKit bahkan membantu jaringan selama pengalaman multipemain dan menampilkan kinerja yang dapat diukur secara otomatis untuk semua perangkat iOS yang kompatibel, yang berarti pengalaman apa pun yang Anda bangun di iPhone akan berfungsi di iPad.

Bekerja bersama dengan RealityKit, RealityComposer memungkinkan Anda membuat interaksi khusus menggunakan kumpulan besar sumber daya animasi dan audio. Pengembang bebas mengimpor file USDZ pribadi mereka untuk digunakan dalam pengalaman mereka, atau menggunakan ratusan objek digital pra-dibangun yang ditawarkan dalam perpustakaan AR. Berkat dimasukkannya generasi konten prosedural, ukuran, gaya, dan berbagai atribut lainnya dari semua objek sangat dapat disesuaikan.

Setiap objek dapat dipasangkan dengan interaksi yang dipicu oleh tindakan tertentu, seperti mengetuk layar atau mendekati objek itu sendiri. Pengembang juga bebas bermain dengan audio spasial serta berbagai animasi. Dan berkat Xcode dan integrasi tautan langsung, Anda dapat dengan mudah berpindah antar perangkat untuk menguji pengalaman Anda dalam berbagai format. Daftar lengkap semua peningkatan baru dapat ditemukan di sini.

Source

Leave a Reply