Pendapat Kami Tentang Headset HoloLens AR Kontroversial Angkatan Darat AS

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Selama November tahun lalu, dilaporkan bahwa Microsoft akan memasuki kontrak $ 479M dengan militer Amerika Serikat untuk memasok Angkatan Darat dengan 100.000 headset Hololens yang dimodifikasi. Pada Februari berikutnya, sekelompok karyawan Microsoft merilis pernyataan kepada CEO Microsoft, Satya Nadella, dan presidennya, Brad Smith, mengutuk tindakan perusahaan dan menyatakan kemarahan atas potensi penggunaan teknologi HoloLens untuk tujuan pertempuran.

“Kami khawatir Microsoft berupaya menyediakan teknologi senjata kepada Militer AS, membantu pemerintah satu negara ‘meningkatkan mematikan’ menggunakan alat yang kami bangun,” kata karyawan itu dalam surat mereka. “Kami tidak mendaftar untuk mengembangkan senjata, dan kami menuntut hak untuk menggunakan cara kerja kami.”

Sejak itu, Microsoft telah mendorong maju dengan program ini, mengkonfirmasikan kembali dedikasi mereka untuk menyediakan teknologi baru bagi organisasi “yang didedikasikan untuk membela nilai-nilai demokrasi.”

Berkat tampilan dalam eksklusif yang disediakan oleh CNBC, kami sekarang memiliki tampilan nyata pertama kami di HoloLens 2 yang dimodifikasi, menawarkan kepada kami wawasan yang lebih baik tentang skenario kasus penggunaan khusus dari perangkat AR canggih ini. Perubahan terbesar dari edisi komersial headset datang dalam bentuk ‘Sistem Augmentasi Visual Terpadu’, atau dikenal sebagai IVAS.

Tampilan head-up canggih ini menawarkan kepada pemakai sejumlah besar data real-time yang berlapis langsung di atas bidang pandang mereka; ini termasuk posisi kompas yang tepat, peta virtual dari lokasi operator – termasuk rekan satu regu mereka – dan reticle di layar yang menunjukkan garis pandang dari senjata operator.

Ada juga penyertaan kamera termal FLIR yang terletak di tengah perangkat, memungkinkan untuk kemampuan penglihatan panas dan malam; ini akan memungkinkan operator untuk melakukan lebih efisien dalam kondisi visual yang buruk, seperti asap, kabut, atau kegelapan.

Menurut CNBC, Angkatan Darat AS berencana untuk melanjutkan uji lapangan sampai tahun 2022, dengan harapan untuk menyebarkan teknologi ke medan perang sekitar tahun 2028.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Sejarah Virtual Reality

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR