‘Cycles’: Film VR Disney Pertama yang Emosional

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Ketika Disney mengungkapkan rencana mereka untuk mengembangkan cerita pendek animasi yang dirancang khusus untuk realitas virtual, tidak ada yang tahu apa yang diharapkan. Di satu sisi Anda memiliki VR, media tumbuh yang masih belum menemukan tempatnya di dunia pembuatan film; dan di sisi lain Anda memiliki Walt Disney Animation Studios, salah satu studio animasi paling terkenal di industri berkat serangkaian hits tanpa henti, termasuk Frozen, Beauty and the Beast, Zootopia, Lilo & Stitch, Tangled, The New Groove Emperor, Raja Singa, dan banyak lainnya.

Sederhananya, jika ada studio yang mampu memanfaatkan formula kemenangan di balik dongeng virtual reality, itu adalah Disney; dan berdasarkan dari reaksi awal untuk proyek terbaru mereka, Cycles, studio memulai dengan awal yang sangat baik.

Dipandu oleh sutradara pertama kali Jeff Gibson, yang sebelumnya menjabat sebagai direktur pencahayaan untuk Disney pada lagu-lagu hit seperti Frozen, Zootopia, dan Ralph Breaks Internet, Cycles adalah perampokan pertama Disney ke dunia pembuatan film yang mendalam; meskipun Anda tidak bisa tahu dengan melihat. Memadukan teknologi VR 6DoF mutakhir dengan gaya seni klasik Disney, Cycles menghadirkan pengalaman pasif VR unik yang mengaburkan batas antara animasi modern dan klasik.

Terinspirasi oleh masa kecil Gibson yang menghabiskan waktu bersama kakek-neneknya di rumah mereka sebelum harus memindahkan mereka ke lingkungan hidup yang dibantu, Cycles berpusat di sekitar cobaan dan kesengsaraan keluarga yang penuh kasih selama 50 tahun, semua dari perspektif rumah itu sendiri. Anda menyaksikan keluarga yang sangat relatiable menjalani hari-hari mereka di seluruh tempat tinggal yang hangat, mengalami kisah menawan mereka dan belajar lebih banyak tentang kehidupan mereka yang kompleks.

”Setiap rumah memiliki kisah yang unik dengan orang-orang, karakter yang tinggal di sana,” kata Gipson. “Kami ingin membuat cerita di satu tempat ini dan dapat membuat penonton menyaksikan kehidupan yang terjadi di sekitar mereka. Ini adalah film yang digerakkan secara emosional, mengekspresikan naik turunnya nyata, saat-saat bahagia dan sedih dalam hidup. ”

Jeff, seorang pengendara sepeda BMX gaya bebas, sering bepergian ke rumah-rumah yang ditinggalkan di sekitar Los Angeles untuk mencari kolam kosong yang bisa ditunggangi. Sepanjang perjalanannya, ia menemukan bahwa setiap rumah menyimpan kisah keluarga yang pernah tinggal di sana. Itu adalah kombinasi dari pengalaman-pengalaman ini, serta kenangan masa kecilnya yang menyenangkan, yang berfungsi sebagai katalis di balik film pribadi yang digerakkan secara emosional.

Namun, begitu Anda selesai menghapus air mata yang tak terhindarkan itu, Anda akan mulai memperhatikan elemen teknologi yang lebih kecil yang secara bersama-sama bergabung untuk membenamkan pengguna dalam pengalaman. Salah satu teknik yang lebih jelas adalah penggunaan visual skala abu-abu untuk mengarahkan kembali perhatian pengguna.

Meskipun Anda tentu saja bebas untuk melihat-lihat ke segala arah sepanjang pengalaman, sebagian besar pengalaman mengharuskan pengguna untuk memperhatikan lokasi tertentu untuk mengikuti plot. Untuk membantu memandu pandangan pengguna ke arah tindakan, Siklus secara otomatis memudar menjadi abu-abu setiap kali Anda memutuskan kontak mata umum dengan titik fokus adegan; cara intuitif mengarahkan perhatian tanpa membawa Anda keluar dari pengalaman.

Ini semua merupakan upaya Gibson untuk menghadirkan sensasi hidup melalui ingatan, dengan adegan animasi sepenuhnya diikat oleh serangkaian selang waktu yang menceritakan kisah emosional dalam satu pemotretan tanpa batas.

“Pengeditan rumit di VR dan saya ingin satu jenis pemotretan panjang yang mulus, jadi untuk menjembatani ketukan cerita, kami menggunakan selang waktu,” kata Gibson saat wawancara dengan VRScout. “Kami memiliki ketukan cerita yang sepenuhnya animasi (momen karakter utama) menggunakan jalur pipa Disney yang ada, tetapi kemudian untuk menjembatani yang kami miliki, selang waktu.”

Dirancang dalam kemitraan dengan lebih dari 50 kolaborator selama hanya empat bulan, Cycles awalnya diciptakan sebagai bagian dari program pengembangan profesional Disney Animations. Namun, berdasarkan reaksi para audiens di Sundance, studio mungkin memiliki hit di tangan mereka.

Meskipun terasa seolah-olah realitas virtual dan pembuatan film 360 derajat masih belum memantapkan diri mereka sebagai bentuk hiburan pasif yang layak, proyek-proyeknya seperti Siklus yang memberi kita harapan untuk masa depan penceritaan VR. Bagi Disney, Cycles hanyalah puncak gunung es dalam hal pembuatan film VR.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Sejarah Virtual Reality

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR