CES 2019: HTC Vive Cosmos Adalah Headset VR ‘Tethered’, Bukan Standalone

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Kemarin di konferensi pers HTC CES 2019, perusahaan mengungkapkan bukan hanya satu tetapi dua headset VR baru yang dikenal sebagai Vive Pro Eye dan Vive Cosmos bersama dengan sejumlah pengumuman lainnya.

Setelah konferensi usai, kami melihat dari dekat Vive Cosmos dan berkesempatan untuk mengobrol dengan Dan O’Brien, General Manager di HTC, tentang headset yang baru diumumkan dan banyak lagi.

Setelah pengumuman, pertanyaan terbesar yang kami miliki adalah apakah atau tidak Cosmos adalah headset mandiri seperti Oculus Quest, Vive Focus, dan Shadow VR, atau jika perlu masih didukung oleh hal lain seperti Oculus Rift dan HTC Vive do. saat ini. Ternyata, itu yang terakhir.

“Ini adalah solusi tertambat pada awalnya, tetapi kami tidak mengomentari spesifikasi atau spesifikasi PC yang akan diperlukan untuk itu,” kata O’Brien. “Kami akan memiliki lebih banyak informasi tentang fungsionalitas masa depan dan faktor bentuk yang akan didukungnya di masa mendatang.”

Ketika ia mengatakan “awalnya” itu karena rencananya adalah untuk membuatnya menjadi headset VR yang dapat diukur yang dapat digunakan di lebih dari satu konfigurasi, seperti mungkin didukung oleh smartphone seperti Gear VR ketika Anda tidak berada di PC Anda, atau laptop berdaya rendah. Itulah idenya.

Bagi mereka yang menginginkan jawaban untuk Oculus Quest, HTC memiliki Vive Focus sebagai produk yang ditargetkan untuk perusahaan dan headset Shadow VR pada platform Vive Wave sebagai produk yang menghadap konsumen.

“Sistem Vive Reality akan dapat bekerja dengan headset yang berbeda tetapi [Cosmos] ini adalah yang pertama,” kata O’Brien. “Vive Wave adalah SDK yang dapat porting dan digunakan oleh produsen headset lainnya. Kami memiliki enam headset lain yang menggunakan Vive Wave SDK dan apa yang memberi mitra perangkat keras tidak hanya waktu berjalan yang beroperasi di headset mereka, tetapi juga memberi mereka etalase terpadu bagi pengembang untuk digunakan di backend dan konsumen untuk menggunakannya di ujung depan. Sedangkan sistem Vive Reality adalah pengalaman pengguna yang sama sekali baru yang dibangun untuk Cosmos, yang merupakan sistem VR premium-end. “

“Ini hanya tampilan pertama dari produk ini, tetapi kami ingin membuat produk di sisi konsumen yang membantu kami memperluas pemirsa sedikit dengan proses pengaturan yang lebih mudah sehingga pengguna yang lebih luas mungkin dapat mengambil dari kotak. dan mengatur dengan sangat mudah memiliki pengalaman intuitif dengan Origin and Lens untuk membantu navigasi di sana. Bukan kita berpaling dari apa pun, kami hanya berusaha memperluas audiens. “

Sampai HTC memutuskan untuk membagikan lebih banyak informasi, kami tinggal menginginkan lebih. The Cosmos memiliki desain yang sangat ramping, pengontrol gaya Touch-meets-Tron yang menarik, dan potensi untuk menjadi headset yang benar-benar hebat. Semoga mereka dapat memberikan sesuatu yang mengesankan dengan biaya ramah konsumen yang terjangkau.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Sejarah Virtual Reality

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya