Lockheed Martin Corp Gunakan Bantuan AR

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Insinyur Lockheed Martin Corp sepenuhnya memahami kekuatan teknologi AR dan potensinya sebagai alat revolusioner di lingkungan kerja sebagai infrastruktur digital. Begitu banyak sehingga perusahaan teknologi global yang berbasis di Amerika beralih ke augmented reality untuk mengembangkan proses yang lebih cepat dan lebih efisien untuk memproduksi pesawat ruang angkasa Orion NASA yang akan digunakan untuk misi ruang angkasa pertama untuk mengirim manusia ke Mars.

Menggunakan teknologi seperti AR untuk mencampur gambar digital 3D dengan objek di dunia nyata tidak hanya akan memberi para insinyur cara yang lebih efisien untuk memvisualisasikan perkembangan teknologi pesawat ruang angkasa, tetapi juga memungkinkan mereka untuk mengeksplorasi kemungkinan cacat desain dari berbagai sudut pandang, dan atasi mereka dengan kecepatan yang meningkat.

Ini akan sangat bermanfaat bagi tim di belakang proyek pesawat ruang angkasa Orion NASA.

Ya, kedengarannya sangat mirip dengan sesuatu yang Anda lihat di salah satu film Iron Man Marvel – hanya saja itu bukan efek khusus, sangat nyata, dan dapat berpotensi menguntungkan umat manusia dalam skala besar.

Yvonne Hodge, VP dan CIO untuk divisi ruang angkasa Lockheed Martin mengatakan dalam sebuah wawancara WSJ, “Ini adalah kemampuan yang sangat menarik yang benar-benar dapat mempercepat kami dan membuat kami lebih kompetitif,” tambahnya, “ketika Anda melihat laba atas investasi, Anda benar-benar berbicara tentang mengurangi waktu siklus dan tingkat kecacatan, dan itu cukup mengasyikkan. ”

Sejak diperkenalkannya Google Glass dan Microsoft HoloLens, beberapa perusahaan manufaktur seperti Lockheed Martin, AGCO Corp dan Boeing semuanya beralih ke kacamata pintar AR sebagai bagian dari proses desain produk mereka.

Itu adalah lompatan $ 6 juta dolar dan hampir 400.000 lebih karyawan berbasis AS di headset AR sesuai data yang dikumpulkan pada tahun 2016.

Lockheed Martin baru-baru ini tweeted komitmen mereka terhadap penggunaan teknologi AR untuk proyek NASA Orion, menyatakan “Dari instruksi kertas ke komputer 3-D … kami terus menambahkan teknologi baru seperti augmented reality #AR untuk mempercepat produksi pesawat ruang angkasa, seperti di @NASA_Orion. ”

AR bukan teknologi baru bagi perusahaan. Selama proyek 2015 dengan NGRAIN, Lockheed Martin beralih ke kacamata AR untuk membangun jet tempur F-35, memberi karyawan seperangkat kacamata Epson Moverio BT-200 untuk memastikan setiap bagian jet berada di tempat yang seharusnya. Karyawan dapat memvisualisasikan setiap komponen dan melihat informasi perakitan, sangat meningkatkan bagaimana jet tempur dibangun.

Lockheed Martin juga memanfaatkan perangkat lunak seperti Scope AR pada proyek-proyek sebelumnya. Karena Lingkup AR tidak memerlukan banyak pengkodean, itu membuatnya lebih mudah lebih cepat bagi para perancang untuk mengembangkan objek 3D untuk setiap proyek individual.

Menggunakan AR dalam lingkungan kerja Lockheed Martin bahkan memiliki dampak keuangan pada cara perusahaan beroperasi dengan memangkas biaya dan waktu untuk melatih karyawan baru. Alih-alih berada di kelas membaca manual atau halaman putih, karyawan secara aktif melakukan tugas-tugas yang sebenarnya dengan bantuan AR.

Ini berarti Anda dapat belajar di mana saja, mengembangkan memori otot dari proses perakitan dan memiliki pengalaman belajar yang lebih interaktif.

Secara keseluruhan, kacamata AR membuat peningkatan besar pada bagaimana karyawan Lockheed Martin bekerja. Teknologi ini hampir melipatgandakan tingkat retensi pengetahuan baru yang berarti karyawan bekerja hampir 30 persen lebih cepat, dengan akurasi hingga 96 persen.

Namun, teknologi ini tidak sempurna dan Lockheed Martin tidak berkomitmen untuk sepenuhnya melengkapi setiap karyawan dengan headset AR – tetapi mereka memang melihat potensi teknologi imersif.

Orion NASA akan diluncurkan ke luar angkasa pada awal 2020 dari Kennedy Space Center di Florida dengan rencana membawa awak manusia ke Mars. The Lockheed Martin diproduksi kendaraan mampu menyediakan kemampuan membatalkan darurat, mempertahankan astronot selama misi mereka, dan menyediakan re-entry yang aman dari kecepatan pengembalian ruang dalam.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Harga Pre-Order KatVR Telah Rilis