Pengalaman VR ‘Eye to Eye’ dari PETA

, , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Dengan lebih dari 6,5 juta anggota aktif dan pendukung yang tersebar di seluruh dunia, PETA, atau organisasi hak-hak hewan “Masyarakat untuk Perlakuan Etis Hewan” adalah yang terbesar yang ada. Menurut Divisi Klinik Keliling PETA, pada tahun 2017 organisasi besar menghabiskan $ 57.325.933 hanya untuk program penjangkauannya saja, memandikan serta memelihara 13.250 kucing dan anjing dalam prosesnya.

Apa pun pendapat Anda tentang asosiasi dan metode mereka, itu masih merupakan jumlah sumber daya yang mengesankan yang didedikasikan untuk perlakuan yang lebih baik terhadap hewan. Ini sebagian besar karena keinginan PETA untuk mengadopsi metode dan teknologi baru untuk menyebarkan kesadaran. Ini termasuk segala sesuatu dari serangkaian kampanye promosi yang kontroversial dan berisiko yang dirancang untuk secara khusus membangkitkan konflik, atau gim video resmi untuk Nintendo Switch, organisasi ini tidak asing dengan mentalitas “di luar kotak” periklanan.

Tetap selaras dengan mentalitas iklan “di luar kotak” mereka, PETA kini telah melemparkan topinya ke dalam cincin VR dengan pengalaman VR resmi yang dirancang untuk memanfaatkan teknologi yang imersif untuk membantu Anda lebih berempati dengan saudara kami yang berbulu dan berkaki empat. Cara terbaik untuk pergi tentang ini, Anda bertanya? Dengan menempatkan Anda berhadapan dengan kelinci yang berbicara tentu saja!

“Bagaimana jika kita bisa bercakap-cakap dengan binatang,” kata salah satu pendiri dan presiden PETA, Ingrid Newkirk. Bagaimana jika hewan itu bertanya pada kita mengapa kita menguncinya, mengapa kita memakannya atau mengubahnya menjadi pakaian? Untuk pertama kalinya, manusia dan hewan bertemu dengan persyaratan yang sama untuk melakukan percakapan yang akan membuka mata dan hati orang-orang. ”

Dikembangkan oleh PETA Jerman dalam kemitraan langsung dengan agensi digital Demodern dan agensi kreatif Kolle Rebbe, Eye to Eye menempatkan pengguna, baik, “mata ke mata” dengan kelinci yang berbicara sebagai makhluk yang menyambut mulai terlibat dalam percakapan ramah. Obrolan yang tidak berdosa ini berubah menjadi sedikit gelap, tetapi ketika kelinci, atau “Jack” seperti yang saya rujuk kepadanya, mulai mempelajari konsep “kebebasan” karena panduan bertepuk tinggi kami mengangkut kami di mana-mana dari hutan yang tenang, tepi sungai, hingga pembantaian traumatis.

Sistem dialog VR real-time menyediakan diskusi unik antar pengguna, yang menghasilkan lokasi berbeda yang didukung oleh musik dinamis dan desain suara binaural yang disediakan oleh Jerman Wahnsinn.

“Kelinci akan mengejutkan Anda dengan emosi dan empati yang nyata. Proyek ini bermain dengan harapan penggunanya, dan itu akan menetapkan standar baru tentang apa yang mungkin di dunia maya, ”kata Andreas Brunsch, Executive Creative Director Digital Kolle Rebbe, dalam rilis resmi.

“Proyek ini tidak hanya menunjukkan apa yang visual dan mungkin secara teknologi dalam realitas virtual, tetapi juga peluang yang ada di media mendalam untuk mendongeng dan bercerita,” tambah Alexander El-Meligi, Managing Partner dan Direktur Kreatif Demodern.

PETA akan merayakan perilisan Eye to Eye pada tahun-tahun ini: konferensi internet dan teknologi publik di Berlin dan sekarang dalam tur dunia luas melalui perjalanan instalasi VR mobile.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Harga Pre-Order KatVR Telah Rilis