Peneliti Menyatakan Sistem VR Dapat Diretas

, , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Gagasan orang lain mampu mengubah, atau bahkan mengendalikan, apa yang Anda rasakan adalah sesuatu yang menakutkan, seperti gagasan teknologi yang berbalik melawan Anda. Para peneliti di University of New Haven telah menggabungkan kemungkinan-kemungkinan yang menakutkan ini dengan bukti-konsep yang menjelaskan bagaimana virtual reality (VR) dapat dikendalikan untuk mengubah apa yang Anda lihat dan dengar.

Ketika terbenam dalam pengalaman VR, apa yang Anda lihat dan dengar dikendalikan oleh perangkat lunak, dan itu umum bagi pengguna untuk menjadi begitu terperangkap dalam skenario bahwa mereka melupakan dunia nyata sepenuhnya. Para peneliti menyarankan ini adalah bagian dari bahaya, karena ada sedikit untuk menghentikan pengkode berbahaya dari mengubah apa yang Anda lihat.

Sistem VR modern seperti Oculus Rift dan HTC Vive hadir dengan sistem wali untuk mencoba dan memastikan pengguna tidak melukai diri mereka sendiri ke dinding, tetapi bagaimana jika perlindungan tersebut dihapus?

Tim di University of New Haven menemukan bahwa mereka dapat mengubah apa yang dilihat seseorang di VR pada Oculus Rift dan HTC Vive. Ibrahim Baggili, direktur Kelompok Penelitian dan Pendidikan Cyber ​​Forensik (Unhcfreg), dan rekan penulis, Peter Gromkowski mengatakan bahwa tidak ada perlindungan untuk mencegah serangan semacam ini.

Para peneliti menginfeksi komputer dengan malware khusus yang melekat pada email sebagai bagian dari tes untuk melihat perlindungan apa yang dimiliki VR pada PC dengan keamanan yang diretas, bereksperimen untuk melihat apakah HTC Vive dan Oculus Rift dapat melindungi pengguna jika tindakan keamanan lainnya gagal. “Itu dibuat dengan sedikit keamanan dalam pikiran, dan mereka sepenuhnya bergantung pada keamanan sistem operasi dan pengguna,” kata Baggili.

Oculus mengatakan tidak setuju dengan temuan para peneliti tentang kerentanan VR. Oculus telah mengatakan bahwa perusahaan secara teratur mengundang para peneliti untuk berpartisipasi dalam program bounty bug, dan menunjukkan bahwa penelitian ini dilakukan tanpa mempertimbangkan perlindungan PC lainnya, seperti perangkat lunak anti-virus.

“Pengaturan wali tidak rentan kecuali mesin Anda terganggu, dalam hal ini, setiap aplikasi dan file di komputer Anda juga rentan,” kata seorang juru bicara Oculus.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play