VR dapat membantu mencegah bunuh diri di antara orang berusia 60 tahun ke atas

, , , , , ,
Teknologi membantu lansia Singapura mendapatkan pengalaman baru. Foto dari Eugene Soh

Meskipun orang berusia 60 tahun ke atas hanya sepersepuluh dari populasi Singapura, jumlah orang dari demografi ini yang melakukan bunuh diri pada 2017 adalah 129, dari 361 kasus di semua kelompok umur. Angka itu merupakan rekor tertinggi dalam kelompok usia itu sejak pemerintah mulai melacak kasus bunuh diri pada tahun 1991.

“Menjadi tergantung pada orang lain, seperti anggota keluarga atau pengasuh mereka, dapat menyebabkan perasaan tidak berharga. Kurangnya lingkaran sosial yang dekat dapat memperburuk perasaan tidak berdaya dan tidak berharga. “

Tetapi anggota staf SOS bersikeras bahwa bunuh diri dapat dicegah.

“Yang terpenting, orang yang ingin bunuh diri tidak ingin mati. Mereka ingin hidup sangat mati-matian, tetapi mereka sepertinya tidak bisa menemukan cara untuk melakukannya, ”katanya. “Mereka merasa seperti telah kehabisan semua pilihan mereka dan rasa sakit yang mereka alami jauh melampaui mereka.”

Berita baiknya adalah ada upaya untuk membantu.

Beberapa agen pemerintah daerah didedikasikan untuk penuaan yang bermartabat dan bekerja bersama-sama untuk merawat manula dalam semua situasi kehidupan. Organisasi-organisasi ini mengadakan kegiatan kelompok untuk para lansia, menugaskan para sukarelawan untuk berteman dengan para penatua yang tinggal di rumah-rumah untuk para lansia, rumah-rumah cluster dan rumah-rumah pribadi, dan juga mengawasi para tetua yang terisolasi dan berisiko. Dewan hukum ini juga mendorong amal dan filantropi melalui berbagai kegiatan dan kampanye, dan mengeksplorasi berbagai cara untuk mendukung pengasuh.

Ada juga orang-orang yang membantu. Pengembang virtual reality (VR) Eugene Soh – mengetahui bahwa banyak pria dan wanita Singapura-Cina tidak akan dapat sepenuhnya menikmati dan merayakan Tahun Baru Cina yang akan datang karena cacat fisik atau tidak adanya anak-anak – bekerja keras untuk membawa perayaan tersebut ke sebagai gantinya.

Alih-alih menghabiskan liburan sendirian di panti jompo atau apartemen satu kamar, mereka akan mengenakan headset VR Eugene untuk menikmati Tarian Singa tradisional atau mengunjungi Cina bersama.

Salah satu dari sedikit pengembang di dunia memberikan akses ke teknologi eksklusif Facebook, Eugene telah bekerja pada proyek-proyek lain yang melibatkan orang tua juga, yang meliputi penggunaan VR untuk membawa pasien demensia ke rumah lama mereka dan membantu mereka mengingat orang yang mereka cintai. Eugene mengatakan kepada VICE bahwa uji coba urutan Tahun Baru Cina VR-nya menghasilkan reaksi positif secara umum: banyak senior senior yang bersemangat setelahnya dan terlihat mengobrol dengan penuh semangat tentang pengalaman itu.

“Sebagian besar penghuni panti jompo yang tinggal lama tidak bisa pulang bahkan selama Tahun Baru Cina. Mereka hampir tidak meninggalkan rumah karena berbagai alasan,”

Eugene juga akan membawa manula di tur safari VR segera, memungkinkan mereka untuk memimpin dan mengendalikan seluruh pengalaman virtual di lingkungan yang aman dan nyaman.

“Tinggal di tempat yang sama dalam jangka waktu yang lama akan berdampak buruk pada kesehatan mental mereka dan, pada gilirannya, kesehatan fisik mereka, jadi di situlah (proyek saya) Mind Tours masuk untuk membawa mereka keliling dunia dalam realitas virtual. Membawa yang baru pemandangan di mata mereka. “

Source

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Sejarah Virtual Reality

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR