Adobe Akan Rilis Fitur AR Secepatnya

, , , , , , , , , , , ,

Eksekutif Adobe Mark Asher mengatakan AR adalah "langkah besar berikutnya" perusahaan dan mereka berencana untuk membawa fitur AR "ke pasar secepat mungkin," dalam sebuah wawancara dengan VRScout.

 

AR menempatkan gambar 3D di sekitar Anda yang Anda lihat melalui headset atau telepon. Di sisi lain, VR memotong Anda dari lingkungan visual Anda untuk benar-benar membenamkan Anda di sebuah aplikasi atau film.

 

Asher, direktur corporate planning untuk Adobe, mengatakan dirinya lebih optimis dengan masa depan AR dibanding VR.

 

"Antara 360 video, virtual reality, dan augmented reality, saya pikir augmented reality memiliki peluang lebih besar," kata Asher. "Ini tidak terlalu besar. Ini adalah hibrida yang hebat antara dunia nyata dan dunia maya. "

 

Dia mengatakan untuk "menantikan" untuk produk dan fitur AR yang akan datang.

 

"Yang terbaik yang bisa saya katakan adalah menantikannya, kami berusaha membawa sesuatu ke pasar secepat mungkin," kata Asher. "Kami pasti ada di sana."

 

Adobe dikenal dengan rangkaian perangkat lunak pengeditan gambar, video dan audio yang kreatif yang mencakup Photoshop dan Premiere. Asyer tidak akan memberikan spesifikasinya, namun mudah membayangkan Adobe menawarkan perangkat lunak untuk mengedit dan membuat gambar AR 3D di aplikasi dan video.

 

Perusahaan yang berbasis di San Jose bukanlah ikan besar pertama yang menyembul tentang AR. CEO Apple Tim Cook mengatakan tahun lalu bahwa "AR akan mengubah segalanya" dan membuat iPhone "menjadi lebih penting lagi," sementara Microsoft telah memperbarui komparasinya di sekitar VR dan AR, atau yang disebutnya "realitas campuran".

 

Adobe meluncurkan perampokan pertamanya ke AR dengan aplikasi Microsoft HoloLens proof-of-concept yang melapisi visualisasi data 3D pada produk di toko. Misalnya, staf ritel bisa memakai HoloLens untuk melihat bagaimana sesuatu telah terjual.

 

Tapi Adobe juga membuat gerakan di ruang VR. Mereka menambahkan fitur editing 360 derajat tahun lalu untuk menempatkan gambar, teks dan transisi animasi di Premiere Pro.

 

"Ini benar-benar perubahan mendasar dalam cara orang akan mengkonsumsi pengalaman digital," kata Asher.

 

Meskipun perjuangan VR terus berlanjut dengan adopsi konsumen yang luas, sulit untuk tidak menemukan pengiklan dan perusahaan yang membuat konten 360 derajat dan VR. Adobe, yang mengumumkan pendapatan $ 7,3 miliar pada tahun 2017, memanfaatkan kesempatan untuk menyediakan alat tersebut.

 

"Kami memiliki izin penuh untuk bermain di ruang ini dan audiens profesional kreatif kami akan menggedor meja untuk mendapatkan alat dan praktik terbaik untuk berpartisipasi dalam membangun pengalaman," kata Asher.

 

Perusahaan telah meluncurkan beberapa proyek VR eksperimental. Pada bulan Oktober tahun lalu, Adobe meluncurkan Soniscape, yang memungkinkan editor VR untuk "melihat suara" dalam 3D. Adobe juga memulai debutnya Project Dali tahun lalu, sebuah aplikasi lukisan VR yang dibangun di pembuluh darah Google Tilt Brush.
 

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Harga Pre-Order KatVR Telah Rilis

Title image

9 Rekomendasi Aplikasi AR untuk ARKit