Apple Mengubur Detail Tentang iPhone 11 Pro Yang Bergerak Lebih Dekat Menuju Produk AR Smartglasses

, , ,

Meskipun ada petunjuk tersembunyi di kode internal iOS 13, Apple tidak mengungkap AR Smartglasses yang telah lama diisukan di acara peluncuran iPhone tahunan pada hari Selasa.

Tetapi perusahaan itu terus bergerak ke arah AR yang dapat dikenakan. Begini caranya:

Seperti yang diharapkan, bersama dengan iPad generasi ketujuh dan Apple Watch terbaru, Apple mengumumkan jajaran iPhone terbaru, yaitu iPhone 11, iPhone 11 Pro, dan iPhone 11 Pro Max untuk menggantikan iPhone XR, XS, dan XS Max, masing-masing, dalam presentasi yang cukup mengecewakan.

Perangkat tersebut sebagian besar berisi perbaikan berulang (dan hampir tidak melanggar), warna baru, audio spasial, kemampuan kamera yang ditingkatkan, chip B13 A13 baru, dan masa pakai baterai yang lebih baik. Seiring dengan chip baru, iPhone 11 Pro dan Pro Max memulai debutnya matte baru, tampilan OLED baru, bahkan lebih tahan baterai, dan sistem kamera belakang tiga baru.

Tetapi salah satu fitur tersebut, yang tidak disertakan dalam presentasi utama itu sendiri, memiliki implikasi pada perangkat keras AR di masa mendatang. Model iPhone Pro termasuk chip U1 baru yang memasok kesadaran spasial ke perangkat, memungkinkan kemampuan AirDrop “sadar arah” di iOS 13.1, yang akan tiba 30 September.

Laporan sebelumnya mengutip chip tersebut sebagai R1 (nama kode Rosie) dan mengindikasikan bahwa chip tersebut akan mengelola data yang dikumpulkan dari susunan sensor iPhone. Coprocessor U1 mengintegrasikan unit pengukuran inersia (IMU) untuk pelacakan gerak, Bluetooth 5.1 untuk pelacakan arah perangkat berpasangan, dan data kamera untuk mendukung fitur ARKit seperti People Occlusion.

Meskipun tidak jelas apakah chip U1 membawa semua kemampuan yang dikabarkan, penambahan “kesadaran spasial” memiliki implikasi pada evolusi perangkat keras Apple menuju perangkat AR.

Kamera pengindra kedalaman TrueDepth (diperkenalkan dengan iPhone X), toolkit ARKit untuk mengembangkan aplikasi AR tanpa perlu sensor khusus, dan sekarang chip U1 meletakkan fondasi bagi kacamata pintar Apple di masa depan. Meskipun laporan sebelumnya telah meramalkan bahwa Apple pada akhirnya akan membawa sensor kedalaman ke kamera belakang, penambahan perangkat keras terbaru mendukung gagasan bahwa Apple dapat melanjutkan dengan pendekatan yang lebih berbasis perangkat lunak untuk penginderaan dunia dengan meningkatkan kekuatan pemrosesan.

Bahkan Apple Watch baru, dengan layar selalu aktif dan kompas bawaan, menunjukkan potensi kemajuan untuk perangkat AR yang dapat dikenakan di masa depan. Layar beroperasi pada kecepatan refresh dinamis yang memungkinkan efisiensi daya yang lebih baik, yang merupakan sesuatu yang berguna untuk tampilan kacamata pintar yang membutuhkan penggunaan konstan. Dengan masuknya kompas, Apple menunjukkan kemampuan rekayasa untuk menjejalkan lebih banyak sensor ke dalam paket kecil, yang juga akan berguna dalam desain kacamata cerdas.

Mungkin Apple dapat merasakan ketidaksabaran dunia teknologi untuk produk AR baru. Sebagai contoh, iPad baru menciptakan entry-level baru bagi mereka yang ingin merasakan aplikasi AR dengan label harga hanya $ 329 (lebih rendah dari iPhone mana pun yang tersedia melalui Apple). Perusahaan ini bahkan menampilkan layar 10,2 inci tablet sebagai “kanvas yang hidup untuk ekspresi kreatif dan sempurna untuk pengalaman augmented reality (AR) yang mendalam.”

Jadi, sementara kita masih harus menunggu sedikit lebih lama untuk melihat bagaimana Apple akan membawa kacamata pintar yang telah lama ditunggu-tunggu (namun masih belum dikonfirmasi) ke dunia, setidaknya kita bisa melihat langkah-langkah yang diambil perusahaan untuk sampai ke sana. Namun, sampai saat itu, mungkin Apple dapat meninggalkan acara peluncuran produk biasa ketika mereka tidak menawarkan sesuatu yang benar-benar baru dan inovatif.

Source

Leave a Reply