Kerala kerja sama dengan Unity akan Meluncurkan AR / VR dan Gaming CoE untuk Startups

, , , , , , ,

Kerala Startup Mission, agensi nodal pemerintah negara bagian Kerala untuk kewirausahaan teknis, mengumumkan kemitraan dengan San Francisco, perusahaan pengembangan game yang berbasis di California, Unity Technologies, untuk meluncurkan Center of Excellence (CoE) untuk AR / VR dan permainan, dalam rangka untuk membantu booming budaya startup di sektor game dan Augmented Reality (AR) & Virtual Reality (VR).

Dengan CoE yang akan datang ini, Unity akan memberikan dukungan kepada para startup dalam mengembangkan produk, layanan, dan game pada platform termasuk ponsel, PC, dan berbagai perangkat keras AR / VR dan dengan demikian menawarkan peluang bagi mereka di Kerala dan negara-negara lain yang ingin meluncurkan atau meningkatkan startup di realitas virtual dan industri game.

AM Sivasankar, Sekretaris, Departemen IT dan Elektronik, mengatakan ‚ÄúPasar AR / VR diperkirakan akan menyaksikan pertumbuhan besar secara global dalam enam tahun ke depan. Center of Excellence ini adalah langkah menuju menciptakan ekosistem bagi bisnis baru untuk tumbuh dan memenuhi permintaan global. “

Unity, yang memberdayakan 60% dari semua konten AR / VR di CoE mendatang, didukung oleh investor termasuk Sequoia Capital, WestSummit Capital, dan iGlobe Partners, dan bertujuan untuk “mendemokratisasikan pengembangan game” dan menjadikan pengembangan konten interaktif 2D dan 3D sebagai dapat diakses sebanyak mungkin orang di seluruh dunia.

Sejalan dengan inisiatif Kota Pengetahuan Pemerintah Kerala, KSUM memiliki penekanan khusus dalam mempromosikan startup yang bekerja di berbagai teknologi baru seperti AI, Keamanan Cyber, AR / VR dll.

Menurut Market Pulse Report pada AR dan VR, ada 170 perusahaan Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR) di India, 60% di antaranya diluncurkan dalam 24 bulan terakhir. Di India, hanya 5% startup AR / VR telah menerima segala bentuk investasi modal sebesar $ 1-1,5 juta dan hanya segelintir yang telah mengumpulkan modal awal / modal malaikat.

Beberapa hari yang lalu, Kerala juga telah meluncurkan pusat ekosistem startup terbesar di India di Kochi. Dengan ruang 1,8-lakh-persegi-kaki, fasilitas ini akan menampung startup untuk inkubasi di serangkaian segmen dalam teknologi modern.

Bulan lalu, KSUM, bersama dengan Cochin Cancer Research Center (CCRC), telah bermitra untuk meluncurkan inkubator startup pertama yang berfokus pada Cancer Tech di Kochi yang disebut “Pusat Penelitian Biomedis, Inovasi dan Komersialisasi dalam Kanker” (BRICS). Inkubator yang akan datang akan mendukung dalam mengubah penelitian menjadi kewirausahaan di sektor perawatan kanker. Ini juga akan mendapatkan dukungan penelitian dari University of Illinois, yang baru-baru ini menandatangani MoU dengan Kerala.

Pada bulan November, KSUM telah menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) dengan Airbus Group untuk mendirikan fasilitas BizLab di kota Thiruvananthapuram dan fasilitas tersebut adalah pusat Bizlab kedua di India setelah Bengaluru dan kelima secara global. Airbus Bizlab telah memiliki empat situs akselerator startup secara global.

Selain itu, sebuah taman teknologi luar angkasa juga akan muncul di Kerala dan untuk itu pemerintah negara bagian telah terikat dengan Organisasi Penelitian Antariksa India (ISRO) pada bulan Maret tahun ini.

Source