Slappy The Ventriloquist Dummy Hadir Pada Pengalaman AR

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Jika Anda akrab dengan seri Goosebumps milik R.L. Stine, maka Anda pasti tahu tentang kejahatan yang menanti Anda setelah mengucapkan kalimat, “Karru Marri Odonna Loma Molanu Karrano”. Jika digabungkan, enam kata ini memiliki kekuatan untuk menghidupkan Slappy, seorang boneka ventriloquist yang tampak aneh dengan seringai yang tidak nyaman di wajahnya. Dan begitu dia dibebaskan, dia akan menunjukkan kepada Anda sisi jahatnya yang sebenarnya saat ia membuat kekacauan dalam hidup Anda.

RL Stine’s Goosebumps series telah menakut-nakuti bejesus dari anak-anak sejak mereka menerbitkan buku pertama mereka, ‘Welcome to Dead House,’ pada tahun 1992. Sejak itu, Stine telah menganyam lebih dari 200 cerita mengerikan yang ditujukan untuk menjaga anak-anak muda terjaga di malam saat mereka mengintip dari bawah selimut mereka. Pada 2015, waralaba bersejarah ini menerima film panjang resmi pertama, Goosebumps, yang dibintangi Jack Black.

Saya total seri telah berhasil menjual lebih dari 400 juta buku di seluruh dunia dalam tiga puluh dua bahasa, membuat Goosebumps seri buku paling sukses kedua di dunia (posisi nomor satu milik beberapa anak bernama Harry Potter).

Goosebumps 2: Haunted Halloween, sekuel film hit 2015, akan merayap masuk ke bioskop akhir pekan ini, dan Sony Entertainment beralih ke AR sebagai cara bagi penggemar untuk berinteraksi dengan karakter menyeramkan dari buku-buku, serta menghubungkan dengan teman-teman; apakah mereka ada di jalan atau di seluruh dunia. Sony, yang telah menggunakan AR di masa lalu untuk memasarkan film-film seperti Jumanji dan Hotel Transylvania 3, telah bermitra dengan Krikey – aplikasi game mobile AR – untuk menghadirkan karakter Goosebumps yang paling ikonik, Slappy si boneka ventrilokui, keluar dari halaman dan ke dalam realitas.

Ingat saja, Slappy tidak baik. Faktanya, dia sebenarnya kebalikan dari yang baik.

Pengambilalihan AR Goosebumps milik Krikey akan mencakup tiga game yang mengerikan secara total. Permainan pertama disebut “Trap Slappy Challenge” dan Anda harus menyusun buku-buku Goosebumps di rak secepat yang Anda bisa dalam pengalaman Tetris-style, untuk menjebak Slappy dan menundukkannya kembali ke bukunya sebelum jam habis. Sementara itu, Slappy akan melakukan yang terbaik untuk mengalihkan perhatian Anda dengan serangkaian komentar kasar yang sama sekali tidak beralasan.

Dua game lainnya yang bertemakan Goosebumps, akan diluncurkan pada tanggal yang lebih dekat dengan rilis resmi film. Hingga saat ini belum ada kabar apakah Slappy akan kembali dalam game tambahan itu, atau jika ada karakter lain dari R.L. Stine akan bergabung dalam keributan.

Dengan AR mengharapkan untuk memiliki 1 miliar pengguna pada tahun 2020, teknologi ini dengan cepat menjadi alat untuk pemasaran barang dagangan ke hiburan. Ini membawa lapisan tambahan interaksi yang tidak pernah bisa dicapai oleh pemasaran tradisional. Sudah jelas Sony memiliki keyakinan dalam pemasaran AR, dan dengan tambahan pengalaman Goosebumps 2: Haunted Halloween AR, mereka terus mengeksplorasi bagaimana mereka dapat menggunakan teknologi yang menarik untuk menghubungkan penggemar dengan film mereka.

Goosebumps 2: Haunted Halloween diproduksi oleh Sony Entertainment dan akan diputar di bioskop 12 Oktober. Film ini disutradarai oleh Ari Sandel dan dibintangi oleh Wendy McLenon-Covey, Madison Iseman, Jeremy Ray Taylor, Celeel Harris, Christ Parnell, dan Ken Jeong, dengan Jack Black mengulangi perannya sebagai RL Stine.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Sejarah Virtual Reality