TeachAids & Stanford University Debut Program Pendidikan VR

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

“Dalam 10 tahun ke depan, CDC memperkirakan bahwa lebih dari 20 juta anak-anak bermain olahraga sekolah akan mengalami gegar otak. Tidak ada peralatan, termasuk helm, dapat mencegah gegar otak, dan mayoritas siswa, orang tua, dan pelatih tidak menyadari ilmu terbaru seputar manajemen dan perawatan gegar otak, ”kata Dr. Piya Sorcar, pendiri dan CEO TeachAids.

Itu adalah inspirasi di balik CrashCourse, pengalaman pendidikan interaktif berbasis penelitian yang dirancang untuk mendorong percakapan mengenai sains di belakang gegar otak. Perusahaan patungan oleh TeachAids dan Stanford University, proyek ini telah dikembangkan selama dua tahun terakhir, mengumpulkan masukan berharga dari beberapa pakar top dunia dalam gegar otak dan trauma otak.

Kurikulum CrashCourse, tersedia baik sebagai film HD interaktif dan simulasi VR yang imersif, memberikan wawasan baru kepada pengguna tentang efek cedera otak dengan menempatkannya di lapangan luar di mana mereka akan mengalami gegar otak terlebih dahulu. Dengan menggunakan teknologi Stanford Medicine, pengguna akan mengalami “fly-through” otak manusia serta simulator gejala gegar otak sebelum melihat testimonial dari berbagai atlet profesional yang akan membahas lebih lanjut tentang berbagai tanda peringatan gegar otak.

Bekerja sama dengan mantan atlet pro, seperti mantan CFL Defensive Lineman, Brian Bulcke, dan mantan NFL Player dan Heisman Trophy Winner, Jim Plunkett, TeachAids dan Stanford berharap untuk memecahkan kesalahpahaman umum seputar subjek kontroversial dengan memberikan pendidikan yang lebih baik berdasarkan pengetahuan dan pemahaman, sebagai lawan rasa takut dan ketidaktahuan yang disengaja.

“Ini bukan hanya di sepakbola, tetapi di semua olahraga. Ketika anak-anak dan orang tua ini datang ke klinik kami, mereka kelaparan untuk mendapatkan informasi, ”kata Dr. Gerald Grant, seorang Profesor Bedah Saraf di Fakultas Kedokteran Universitas Stanford, dalam rilis resmi. “Kekuatan CrashCourse adalah bahwa ia berbicara kepada siswa dalam bahasa mereka sendiri. Kami berharap itu membuat dampak besar di seluruh dunia. ”

“Dengan menggunakan protokol gegar otak yang tepat dan mendukung atlet dan rekan tim, risiko cedera sekunder akibat gegar otak dapat dikurangi hingga tiga hingga lima kali,” tambah Dr. Daniel Daneshvar, seorang peneliti neuroscientist dan CTE di Stanford University School of Medicine. “Orang tua dan pemain yang memahami masalah ini adalah langkah pertama menuju terciptanya lingkungan olahraga yang lebih aman.”

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

9 Rekomendasi Aplikasi AR untuk ARKit