7 Contoh Keberhasilan Pemasaran Virtual Reality

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Jika Anda belum pernah merasakan dunia realitas virtual (VR), jangan khawatir; Anda tidak diragukan lagi akan memiliki kesempatan segera. Sekitar 75% merek terbesar di dunia telah mengintegrasikan VR ke dalam strategi pemasaran mereka hingga saat ini – dan tidak mengherankan karena ini adalah alat pemasaran yang kuat.

Dalam arti yang paling jelas, ini sangat kuat karena memungkinkan kami untuk lebih dekat dan pribadi dengan produk tertentu. Namun ketika kami melihatnya lebih dekat dari perspektif periklanan, ada banyak hal yang dapat dikatakan dalam hal meningkatkan kesadaran pembeli, mempercepat proses pembelian, dan menawarkan lebih banyak pilihan yang dipersonalisasi kepada pembeli, hanya untuk menyebutkan beberapa hal.

Di bawah ini, kami akan menguraikan dasar-dasar VR dan memberi Anda informasi tentang strategi periklanan terbesar dan paling berani yang baru-baru ini digunakan oleh perusahaan dengan teknologi luar biasa ini.

Apa itu Virtual Reality dan Bagaimana Cara Kerjanya?
Anda akan mendengar istilah virtual reality, augmented reality, dan realitas campuran yang semakin banyak beredar dalam waktu dekat — mari kita hancurkan.

Realitas virtual: Ini adalah istilah umum untuk semua jenis pengalaman yang pada dasarnya menempatkan pengguna “di” dunia atau dimensi lain. Ini dapat digunakan dalam referensi ke dunia digital sepenuhnya, atau dunia yang menggabungkan campuran nyata dan virtual.

Augmented reality: Ini adalah istilah untuk menempatkan konten “ke dalam” dunia nyata dengan cara, misalnya, menggunakan kamera Anda pada iPhone Anda. Contoh paling populer dari ini adalah Pokémon Go.
Realitas campuran: Ini adalah kombinasi konten asli, dan konten digital yang terkadang terdiri dari, misalnya, dua jenis video yang pada dasarnya berlapis satu sama lain. Dalam contoh ini, hal-hal virtual dan nyata berinteraksi satu sama lain.

Sekarang mari kita lihat beberapa contoh inovatif dari beberapa inisiatif pemasaran dan PR besar yang telah menawarkan kepada pelanggan pengalaman yang menarik dan mendalam, dan telah menyebabkan kehebohan ketika melakukannya.

 

1. New York Times
Tidak ada keraguan bahwa VR adalah media hebat untuk menceritakan kisah visual. Beberapa tahun yang lalu, New York Times mengirimkan kacamata Google Cardboard ke semua pelanggan mereka untuk menonton film VR dan kemudian melakukannya beberapa kali dengan film yang berbeda. Kacamata ini hanya dikirimkan ke pelanggan yang paling setia, jadi pada dasarnya mereka bertindak sebagai insentif atau penghargaan untuk kesetiaan merek.

Film-film tersebut secara khusus mengimbau para intelektual dan filantropis yang kemungkinan akan menganugerahkan daftar penonton NYT: Mencari Hati Dingin dari Pluto menawarkan kesempatan terobsesi pada ruang angkasa untuk menyelidiki planet ini dari dekat dan pribadi, dan sebuah film dokumenter berjudul The Displaced menawarkan hubungan intim. kilasan tentang cara-cara anak-anak di seluruh dunia digantikan oleh perang.

Intensitas emosional yang diberikan pengalaman ini bagi pemirsa akan memperkuat loyalitas merek untuk ketiga produk: kacamata, New York Times, dan film-film unggulan.

2. The Outdoor Niche
Merek sepatu hiking yang terkenal, Merrell, menciptakan pengalaman unik sebagai bagian dari peluncuran sepatu hiking paling inovatif mereka melalui TrailScape, pengalaman hiking multisensor 4-D. Ini adalah pertama kalinya sebuah perusahaan menggunakan jenis teknologi tertentu yang disebut Oculus Rift, yang melibatkan unsur-unsur taktil berjalan di permukaan yang berbeda dan bahkan memasukkan rintangan seperti batu longsor yang harus ditelusuri oleh para peserta.

Film ini ditayangkan perdana di festival Sundance, yang menambahkan elemen pemasaran lain, yang mempromosikan perlengkapan outdoor dengan film. Ini adalah pengalaman yang benar-benar imersif, yang tidak diragukan adalah sesuatu yang akan diingat oleh peserta untuk waktu yang lama.

The North Face melakukan sesuatu yang serupa dengan menawarkan peserta kesempatan untuk mendaki melalui Taman Nasional Yosemite serta Nepal. Jenis pengalaman imersif ini brilian untuk pasar khusus semacam itu. Orang-orang dapat merasakan bagaimana rasanya mengeksplorasi, sehingga memotivasi mereka untuk benar-benar memiliki alasan untuk membeli sepatu — atau, tentu saja, sesuatu yang mirip dengan merek Merrell.

3. The Home Improvement Niche
Toko perbaikan rumah Lowe menyiapkan inisiatif realitas virtual yang memungkinkan pelanggan masuk ke Holoroom untuk membantu mereka melihat seperti apa rumah mereka nantinya setelah perbaikan rumah yang diinginkan. Mereka juga bekerja dengan Microsoft untuk menciptakan pengalaman yang memungkinkan pelanggan untuk memilih desain dan produk untuk membantu mereka memvisualisasikan seperti apa tampilan mereka di rumah mereka sendiri. Segera akan datang adalah integrasi papan Pinterest pelanggan.

Manfaat dari jenis inisiatif ini adalah bahwa sistem VR mengumpulkan data pelanggan sebagai bagian dari riset pasar dan ini adalah data yang sangat berharga untuk memandu strategi pemasaran.

IKEA juga memiliki aplikasi berbasis VR yang memungkinkan pelanggan untuk “menempatkan” perabotan ke dalam rumah mereka untuk memutuskan tampilan, nuansa, dan kecocokan. Ini mungkin salah satu aplikasi VR paling sederhana, paling mudah diakses, dan paling praktis yang kami lihat hingga saat ini.

4. Travel
Beberapa tahun yang lalu, Thomas Cook, agen perjalanan yang berbasis di Inggris mencoba kampanye yang memungkinkan agen perjalanan mengalami perjalanan tertentu untuk mempromosikannya kepada klien, yang disebut “Try Before You Fly.” Meskipun kampanye khusus ini belum tentu lepas landas, itu adalah contoh utama dari cara-cara yang dapat kita gunakan pemasaran VR melalui lingkungan pariwisata B2B dan B2C. Ini adalah tren yang sedang berkembang saat ini karena banyak perusahaan tidak hanya mengiklankan sedikit turisme, tetapi juga akomodasi dapat berbagi pengalaman yang lebih dekat tentang bagaimana rasanya tinggal di ruang mereka.

5. Sepatu Toms
Toms adalah perusahaan sepatu yang dikenal karena filantropinya. Mereka memberikan sepasang sepatu untuk setiap orang yang dibeli. Alat VR mereka yang cerdik adalah untuk menciptakan pengalaman perjalanan memberi tempat mereka akan pergi ke Peru dan memberi seseorang sepatu. Mereka mengatur ini di dalam toko agar pelanggan dapat merasakannya. Ini adalah contoh bagus menggunakan VR untuk menarik sentuhan ke dalam kampanye pemasaran emosional, berbasis perasaan, yang dapat menjadi cara paling efektif untuk menjual produk pada saat-saat terbaik.

6. Happy Goggles dari McDonald’s
Serahkan ke perusahaan makanan cepat saji terbesar di dunia untuk memperkenalkan pengalaman VR yang disederhanakan yang benar-benar dapat diakses oleh perangkat di bawah usia 12 tahun. McDonald’s telah berhasil membuat Happy Meal Box yang mudah terlipat menjadi headset VR. Inisiatif ini dibuat berdasarkan Google Cardboard, yang merupakan kemiringan mereka sendiri dalam menawarkan pengalaman VR kepada orang-orang dalam format yang sederhana dan terjangkau. Kotak-kotak itu bahkan disertai instruksi bagaimana membangunnya sendiri di rumah.

Dalam menawarkan kepada konsumen peluang untuk membangunnya sendiri, serta membuatnya cukup mudah bagi anak-anak untuk digunakan, McDonald’s telah membuka jalan, setidaknya dalam satu contoh, agar teknologi ini tersedia bagi massa sebagai alat yang sederhana dan menyenangkan. dari investasi berteknologi tinggi yang tidak bisa ditawar. Ini juga contoh yang bagus tentang repurposing.

7. Uji Coba Volvo
Mungkin salah satu aplikasi terbaik VR menggunakannya untuk menguji coba mobil ketika Anda tidak memiliki dealer di dekatnya, dan itulah tepatnya yang dilakukan Volvo beberapa tahun lalu. Mereka terus keluar dengan versi terbaru yang mudah diunduh ke ponsel Anda. Ini adalah inisiatif Google Cardboard lainnya, yang juga tersedia sebagai aplikasi yang dapat diunduh (meskipun Anda tidak memiliki Google Cardboard).

Ini adalah langkah pemasaran yang brilian karena, tidak hanya menempatkan Volvo di peta (lagi) untuk sesuatu yang inovatif, itu juga dapat diakses. Mereka sekarang menawarkan versi “pelarian akhir pekan” dari aplikasi yang mencakup lanskap 360 derajat, memungkinkan petualang kesempatan menyemenkan pasangan “petualangan” dan “Volvo” di kepala mereka, sesuatu yang, mengingat elemen praktis Volvo branding, mungkin tidak pernah terjadi sebelumnya.

VR menawarkan kemungkinan bagi konsumen untuk membingkai ulang pengalaman mereka dengan produk sambil semakin dekat dengan pengalaman yang ditawarkannya. Kampanye berbasis VR saat ini membuktikan bahwa sekarang, strategi pemasaran yang inovatif selalu melibatkan pengalaman yang unik dan mendalam – sesuatu yang menyentuh kehidupan, dan hati orang, dengan cara yang benar-benar baru.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

9 Rekomendasi Aplikasi AR untuk ARKit