Lufthansa Airlines Berikan Penumpang Pengalaman VR

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Hadirin sekalian, pasang sabuk pengaman Anda, pindahkan tempat duduk dan baki Anda dalam posisi tegak, pakai headset VR Anda dan siapkan untuk tinggal landas. ’

Itu adalah kata-kata yang akan didengar oleh maskapai penerbangan Lufthansa yang keluar dari sistem PA dari Airbus A330 besar saat mereka melakukan perjalanan dari Frankfurt, Jerman ke Dubai pada penerbangan LH630.

Ini semua adalah bagian dari Peta Bergerak VR Lufthansa, pengalaman prototipe dalam penerbangan yang akan membuat selebaran terasa seolah-olah mereka sedang melakukan perjalanan dengan pesawat bawah kaca. Penumpang akan dapat melihat tampilan 3D real-time dari lanskap saat ini di bawah mereka saat mereka berjalan dari Deutschland ke Kota Emas.

Tentunya mimpi yang mutlak menjadi kenyataan untuk setiap flyer biasa.

Di atas rendering 3D berkualitas tinggi, program VR prototipe juga akan memungkinkan penumpang untuk mempelajari lebih lanjut tentang lokasi yang saat ini mereka terbangkan.

Misalnya, ketika Anda menemukan diri Anda di Wina, Anda dapat memilih untuk menumpang di Prater Ferris Wheel, atau menghadiri salah satu konser klasik yang membuat kota ini terkenal, semua melalui foto 360 dan video.

VR Moving Map dihidupkan oleh orang-orang di 3Spin bekerjasama dengan Tim Pengalaman Pelanggan Lufthansa. Ide awalnya muncul ketika Thomas Hoger dari 3Spin sedang dalam penerbangan dan berpikir sendiri, “Di mana kita dan apa yang terjadi di sana.”

Itu adalah pertanyaan Hoger yang memicu upaya menemukan cara untuk memberi penumpang kemampuan untuk melihat gunung, danau, dan kota yang dilewati pesawat mereka – siang atau malam, cerah atau berawan – tidak peduli apa pun kondisinya di luar.

VR adalah jawaban untuk menyampaikan pengalaman itu kepada pelanggan Lufthansa.

Membawa VR ke dalam pengalaman perjalanan sama sekali bukan ide baru. Satu perusahaan Jepang menggunakan VR untuk memberi Anda ‘perjalanan’ ke Paris tanpa benar-benar meninggalkan tanah melalui pengalaman VR yang bahkan termasuk makanan dalam penerbangan. Pelancong internasional di JFK dapat menggunakan Periscape’s VR Tower sebagai cara untuk menghindari kegilaan bandara saat Anda menunggu penerbangan Anda.

Namun, semua itu adalah pengalaman VR berbasis darat. Lufthansa ingin mengambil VR dan meletakkannya di awan dengan menjadikannya bagian dari pengalaman penerbangan Anda, menggabungkan data real-time, posisi pesawat dan gambar 3D untuk memberikan penerbangan yang benar-benar mengesankan.

Pengalaman VR Moving Map beroperasi pada Samsung Gear VR menggunakan aplikasi ponsel pintar yang dirancang oleh 3Spin yang dapat mengakses data penerbangan on-board melalui jaringan area lokal nirkabel melalui server on-board.

Inilah masalahnya, VR Moving Maps bukan hanya pengalaman di bagian bawah kaca – meskipun itu sendiri cukup sulit untuk dipuncak. Anda juga dapat menjelajahi kokpit Airbus A330 secara virtual dan memanfaatkan informasi tentang kecepatan dan ketinggian penerbangan saat ini, suhu luar, dan berapa lama lagi hingga Anda mencapai tujuan.

Tim di Lufthansa melihat VR sebagai tren yang berkembang untuk pengalaman tujuan, dan mereka bertujuan untuk menggunakan teknologi VR untuk lebih meningkatkan pengalaman dalam penerbangan untuk pelanggan mereka.

Jika Anda penasaran dan ingin mengintip dari Peta Bergerak VR Lufthansa, Anda dapat melihat rute dari Frankfurt, Jerman ke Dubai dalam 3D di ITB Travel Show. Atau Anda dapat mencoba prototipe selama Lufthansa’s FlyingLab, konferensi penerbangan di pesawat yang memungkinkan Anda menguji teknologi penerbangan yang inovatif.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Harga Pre-Order KatVR Telah Rilis