Pelajar di Jepang Kembangkan Pengalaman VR Tentang Bom Hiroshima

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Pada 6 Agustus 1945, jam 8:15 pagi, militer Amerika Serikat menjatuhkan senjata nuklir “Anak Kecil” di kota Hiroshima, sebuah pusat kota besar yang terletak di pulau Honshu di Jepang. Setelah peledakan, lebih dari 70.000 manusia, termasuk 20.000 petempur Jepang serta 2.000 pekerja budak Korea, tewas hampir seketika, dengan 90.000–166.000 lainnya akhirnya meninggal karena cedera dan paparan radiasi.

73 tahun kemudian sekelompok siswa sekolah menengah Jepang telah mengambil keputusan untuk menghormati orang mati dengan pengalaman VR yang imersif yang mereka harapkan akan membawa kesadaran lebih jauh ke kehancuran yang mungkin terjadi melalui perang nuklir.

Dibangun selama dua tahun, pengalaman virtual lima menit menempatkan pengguna di jalan-jalan di Hiroshima beberapa saat sebelum bom atom dijatuhkan. Di sana mereka bebas berkeliaran di tepi Sungai Motoyasu, mengunjungi kantor pos, bahkan memasuki halaman Rumah Sakit Shima, yang sekarang berfungsi sebagai memorial Atomic Bomb Dome.

Tiba-tiba, ada sekejap. Langit tenang yang pernah tergantung di atas kota yang terang dan penuh warna digantikan oleh asap dan kegelapan. Dentuman keras menghancurkan suara kicau burung di pepohonan karena bangunan di sekitarnya hancur oleh kekuatan ledakan atom.

Para siswa, yang semuanya lahir lebih dari setengah abad setelah acara tersebut, menggunakan kombinasi foto-foto bersejarah dan kartu pos untuk memberikan rekreasi yang paling akurat dari peristiwa mengerikan tersebut.

“Bahkan tanpa bahasa, begitu Anda melihat gambarnya, Anda mengerti,” kata Mei Okada, salah seorang siswa yang terlibat dalam proyek ini. “Itu jelas salah satu manfaat dari pengalaman VR ini.”

“Ketika saya membuat bangunan sebelum bom atom jatuh dan setelahnya, saya melihat banyak foto bangunan yang hilang. Saya benar-benar merasakan betapa menakutkan bom atom, ”tambah Yuhi Nakagawa, anggota lain dari grup tersebut. “Jadi saat menciptakan pemandangan ini, saya merasa sangat penting untuk membagikan ini kepada orang lain.”

Penyintas pengeboman asli kemudian diwawancarai untuk mendapatkan umpan balik yang berharga pada rekaman VR.

“Mereka yang sangat mengenal kota mengatakan bahwa itu dilakukan dengan sangat baik. Mereka mengatakan itu sangat nostalgia, ”kata Katsushi Hasegawa, seorang guru komputer yang bertanggung jawab untuk mengawasi klub. “Kadang-kadang mereka mulai mengenang kenangan mereka dari waktu itu, dan itu benar-benar membuat saya senang bahwa kami menciptakan ini.”

Tidak ada kabar jika kita dapat mengharapkan pengalaman emosional di Amerika Serikat dalam waktu dekat.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

9 Rekomendasi Aplikasi AR untuk ARKit