Dampak Besar AR/VR Pada Mobilitas Perusahaan

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Dua dari teknologi terpopuler saat ini – augmented reality (AR) dan virtual reality (VR) – kemungkinan akan berdampak besar pada strategi mobilitas perusahaan, menurut pakar industri. Tidak selama beberapa tahun, itu benar. Tetapi itu tidak berarti Anda tidak harus siap menghadapinya sebagai bagian dari manajemen mobilitas perusahaan Anda (EMM). Hal yang lucu tentang kemajuan teknologi kami yang semakin cepat adalah bahwa hal-hal yang baru saja muncul suatu hari tiba-tiba menjadi alat bisnis sehari-hari pada hari berikutnya – dan Anda harus mengelolanya.

Suatu hari Anda akan melihat pekerja pendukung AR dan VR saat mereka menangani berbagai tugas. Dan AR / VR pasti menjadi tidak terhubung dari kantor dan digunakan di dunia.

AR dan VR adalah teknologi visualisasi terkait. Sedangkan VR menyajikan lingkungan digital sepenuhnya, AR menunjukkan informasi digital pengguna yang dihamparkan di dunia nyata dan fisik. AR / VR dapat mendukung sejumlah aplikasi dalam berbagai industri, yang akan membantu mendorong pertumbuhan permintaan untuk teknologi.

“Kami baru saja memulai dengan kasus penggunaan bisnis untuk AR / VR,” kata Bryan Taylor, direktur penelitian di Gartner. “Sebagian besar fokus saat ini adalah pekerjaan yang berorientasi pada tugas atau garis depan. Tapi dari pertemuan virtual hingga desain interaktif hingga visualisasi jenis apa pun, janji untuk pekerjaan pengetahuan sangat luas. ”

“Kasus penggunaan yang paling umum saat ini adalah di bidang desain dan demonstrasi imersif, di mana versi digital dari struktur fisik atau objek digunakan untuk memungkinkan pengguna untuk ‘berada di sana’ dan mengalami desain / bangunan / objek seolah-olah itu fisik, “kata Taylor.

Yang lainnya adalah “alur kerja bebas-tangan”, di mana AR memungkinkan pekerja untuk melihat informasi digital yang dilapiskan ke lingkungan kerja, sehingga pekerja tidak harus pergi untuk mengambil informasi atau instruksi, katanya.

Petugas layanan lapangan adalah salah satu pengguna awal teknologi, kata Ramon Llamas, manajer penelitian untuk perangkat yang dikenakan dan ponsel di perusahaan riset IDC. “Daripada pergi bolak-balik ke toko untuk mendapatkan manual, dan menggunakan waktu dan sumber daya yang berharga, AR dan VR telah memungkinkan para pekerja layanan lapangan untuk mengakses manual secara online dan menjaga tangan mereka bebas untuk menyelesaikan tiket kerja mereka,” dia kata. “Ini sebenarnya terjadi sekarang.”

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Harga Pre-Order KatVR Telah Rilis