Lucasfilm Libatkan VR dalam Proses Produksi

, , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Suatu saat, secara khusus, rentetan pukulan kereta Conveyex putih, adalah momen yang menonjol yang berfungsi sebagai representasi sempurna dari beberapa aspek film terbaik. Namun sementara urutannya akan berakhir menjadi sorotan utama film, para produser tidak yakin pada awalnya apakah itu sepenuhnya realistis. Mungkinkah manusia membuat semacam lompatan berani yang direncanakan di seluruh urutan tindakan-dikemas? Pengawas desain Lucasfilm, James Clyne, bertekad untuk mencari tahu – dan apa cara yang lebih baik daripada menyematkan headset VR dan membuat lompatan sendiri menggunakan model 3D yang diciptakan kembali dari set piece yang telah ditentukan?

Memanfaatkan teknologi Virtual Scout yang kuat, Lucasfilm telah menggabungkan VR ke dalam proses pencarian lokasi dari produksinya selama bertahun-tahun. Representasi 3D yang benar-benar berskala dari rangkaian dan model masa depan memungkinkan para perancang untuk memasuki adegan mereka dengan baik sebelum kamera bergulir untuk mendapatkan pratinjau yang benar-benar akurat.

Biasanya pengembang menggunakan teknologi untuk perlahan-lahan berjalan di sekitar model 3D mereka untuk pengalaman pratinjau yang hati-hati dan pasif. Begitu kekhawatiran mulai muncul atas realisme film perebutan kereta api, Clyne memiliki solusi yang agak unik.

“Anda memakai kacamata dan Anda berdiri di atas gerbong kereta sejauh 60 kaki,” kata Clyne menurut StarWars.com. Perlengkapan itu dipasang di ruang kantor yang relatif kecil. “Bisakah saya berlari dan mencoba melompat?” Dia ingat bertanya. “Mereka seperti, ‘Yah, kami belum pernah melakukannya. Kami biasanya hanya memiliki orang-orang yang berjalan pelan di sekitar ruangan. ’”

Tim dengan ragu-ragu memosisikan kabel headset Clyne sebaik mungkin untuk lompatan yang akan datang, dan kemudian menyaksikan saat dia berhasil membuat lompatan virtual dari mobil kereta untuk melatih mobil.

“Aku hanya menempelkan punggungku ke dinding dan aku berlari.”

Dan seperti itu pengawas desain berbahan bakar adrenalin memiliki semua bukti yang dia butuhkan bahwa perampokan yang mendebarkan akan bekerja.

Dengan studio-studio besar lainnya yang menggabungkan VR ke dalam produksi mereka sendiri, seperti penggunaan teknologi immersive dari Warner Bros melalui pengembangan Ready Player One, Hollywood terus melihat nilai dalam teknologi XR di lingkungan produksi.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

9 Rekomendasi Aplikasi AR untuk ARKit