Pendeta Menggunakan VR Untuk Memberikan Baptisan Virtual

, , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Bagi banyak orang Kristen, dibaptis adalah ritual menyatakan iman Anda melalui tindakan simbolis pemurnian dan peremajaan. Upacara, yang biasanya diadakan di gereja atau di perairan, dilakukan oleh pemimpin gereja dan dapat menjadi momen yang sangat kuat dalam hidup Anda, bahkan jika beberapa orang terlalu muda untuk mengingatnya.

Gereja VR, yang hanya ada (untuk saat ini) di platform AltspaceVR, baru-baru ini melakukan apa yang mereka klaim sebagai baptisan VR pertama setelah menggelar upacara khusus untuk dua orang peserta gereja mereka di depan sidang lebih dari 100 orang. dari seluruh dunia. Biasanya baptisan di dunia nyata membutuhkan waktu sekitar 10 detik, tetapi dalam VR, individu-individu tinggal di bawah air virtual selama lebih dari satu menit, memungkinkan mereka untuk benar-benar mengambil momen untuk pengalaman yang lebih berdampak.

Namun, menggunakan teknologi untuk melakukan baptisan tidak menimbulkan kekhawatiran dari para pemimpin gereja lainnya tentang keabsahan sakramen Gereja VR. Menurut pendapat Pendeta Alfonso Mendoza Jr., Spesialis Instruksional dan Penggemar ARVR, “Alkitab berbicara tentang baptisan selam air di mana seorang percaya membuat pengakuan iman publik mereka,” selama pertukaran pesan twitter dengan VRScout, menambahkan, “teknologi, meskipun membantu untuk mencapai massa, tidak boleh digunakan untuk menggantikan peristiwa penting dalam kehidupan orang percaya.”

Pastor DJ Soto dari Gereja VR, melihatnya secara berbeda. Selama wawancara dengan VRScout, dia berkata, “Kami mengangkat topik baptisan dalam VR, dan mengambil waktu untuk benar-benar memikirkannya dan mendiskusikannya, dan menyimpulkan dengan kesimpulan bahwa ya, kita dapat melakukan baptisan dalam realitas virtual. “Soto melanjutkan,” Karena bagi kami itu simbolis, ini tentang simbolisme meninggalkan kehidupan lama dan datang ke kehidupan baru.”

Ide gereja virtual bukanlah hal baru. Ketika platform Second Life menjadi populer, pengguna beralih ke sana untuk menemukan cara untuk beribadah. Bahkan situs permainan streaming Twitch memiliki orang-orang yang menggunakan platformnya untuk jemaat mingguan. Namun dengan berkembangnya teknologi VR, dan teknologi VR menjadi lebih terjangkau, penonton gereja memiliki akses ke pengalaman yang lebih mendalam daripada Second Life dan Twitch tidak dapat menyediakan.

Soto melihat potensi bagaimana VR dapat menyatukan orang-orang dengan keyakinan agama yang sama bersama setelah ia menemukan platform VR sosial, AltspaceVR dan kagum pada betapa mudahnya menavigasi platform, membuat acara, dan mengundang orang ke ruangan. Pada saat itulah dia muncul dengan ide untuk membangun Gereja VR-nya. Dua hari kemudian dia menemukan dirinya memimpin kebaktian gereja pertamanya dengan 5 orang yang rendah hati yang hadir.

Hari ini, Gereja VR mendapatkan rata-rata 30 orang muncul setiap hari Minggu untuk berkumpul, mendiskusikan iman mereka dan merasakan rasa memiliki. “Saya secara alami orang yang pemalu – bahkan di gereja – dan dalam realitas virtual membantu saya menghapus rasa malu saya,” kata seorang pengguna AltspaceVR yang ingin tetap anonim, menambahkan, “berada di sebuah ruangan dengan orang lain yang memiliki keyakinan yang sama seperti saya, yang berasal dari belahan lain dunia, membuat saya sadar bahwa saya tidak sendirian. ”

Karena AltspaceVR tidak memiliki lingkungan gereja sendiri, Soto bekerja dengan pengembang dari Jepang untuk membangun lingkungannya sendiri dan mengunggahnya ke platform sosial yang imersif.

Sebuah khotbah gereja di VR sangat mirip dengan khotbah di gereja di dunia nyata. Tidak ada perbedaan selain fakta bahwa Anda tidak harus bepergian. Sebagai gantinya, Anda menggunakan headset seperti Oculus Rift, HTC Vive, Samsung GearVR, Oculus Go, atau berbagai opsi lain melalui WebVR. Ini membuka kemungkinan bagi individu penyandang cacat yang mencegah mereka meninggalkan rumah mereka untuk menjadi bagian dari gereja secara teratur, atau bahkan dibaptis. Satu hal yang Soto perhatikan, adalah lompatan besar saat Go Oculus dirilis.

Adapun masa depan VR dan agama, Soto, yang juga menggunakan Facebook Spaces untuk terhubung dengan orang-orang, percaya bahwa itu akan menjadi pembaruan iman yang baik di gereja, dan berharap gereja-gereja lain mengeksplorasi VR dengan harapan melihat peluang potensinya. .

Jika Anda ingin tahu atau ingin bergabung dengan Gereja VR Soto, Anda cukup membuat profil AltspaceVR dan masuk setiap hari Minggu.

Tentu saja ada juga berbagai pengalaman VR berharga lainnya yang berpusat di sekitar agama lain yang mungkin menarik minat orang lain. Nearpod adalah pengalaman VR edukasi yang sangat baik yang membawa pengguna pada tur informatif ke Mesjid-mesjid bersejarah di seluruh dunia, sementara Experience Mecca menyediakan perjalanan lapangan 3D yang penuh animasi ke pusat iman Muslim. Akan menarik untuk melihat apakah agama lain mengikuti dan mulai mengadakan jemaat virtual sendiri di platform VR sosial lainnya.

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play