Seluncuran Air VR di Taman Air Jerman

, , , , , , , , , , , , , , ,

Dari wahana VR roller coaster di Sea World untuk menembak diri sendiri dari meriam, kami telah melihat berbagai cara yang menggembirakan, VR dapat menghadirkan wahana taman bermain di masa depan. Sekarang satu startup mengambil kesempatan untuk membawa seluncuran air ke tingkat berikutnya dengan headset VR submersible. 

  

Ballast, startup Silicon Valley yang berfokus pada pengalaman VR berbasis air, telah memasang sistem Slide VR di Galaxy Erding, taman bermain air dalam dan luar ruangan terbesar di Eropa. Berkat headset VR tahan air yang dirancang khusus untuk perangkat mobile Samsung S8, lebih dari 9.600 peserta telah mencoba menggunakan slide VR sejak dibuka pada bulan Februari. 

  

Para tamu dapat memilih di antara dua pengalaman VR. Pengalaman “Galaxy” bertema ruang mengirim Anda melalui portal sulap ke dunia asing. Pengalaman VR yang lebih lucu berjudul “Sky World,” memungkinkan Anda mengikuti jejak kupu-kupu di sekitar pulau terapung. 

   

Tanggal pembukaan resmi untuk VRSlide mulai tanggal 12 Maret dan taman telah diisi € 2 per perjalanan. 

  

Apa yang dibuat Ballast tidak mudah. Tidak seperti roller coaster VR yang berjalan pada kecepatan yang dapat diprediksi, tantangan terbesar untuk VR di waterslides adalah bahwa setiap pengguna meluncur pada kecepatan yang berbeda. “Kami harus mengembangkan sistem pelacakan yang dapat diandalkan yang dapat mengukur di mana pengendara berada di slide untuk mencegah mabuk,” kata CEO Ballast Stephen Green dalam wawancara dengan VRScout. “Membangun sistem pelacakan adalah pencapaian teknologi hebat yang dipelopori oleh co-founder saya, Ando Shah – dengan pengembangan perangkat lunak yang dipimpin oleh co-founder kami yang lain, Atlas Roufas dan pengembang Serhii Yolkin.” 

  

Sistem penjejakan slide air VR menggunakan dua metode – satu menggunakan suar ultrasonik yang ditempatkan di sepanjang slide, yang berkomunikasi dengan headset saat melewatinya. Yang kedua adalah sistem pembelajaran mesin bertenaga yang menganalisis data akselerometer setiap pengendara saat mereka naik. Pengalaman VR dirender secara real-time di dalam Unity, sehingga sistem pelacakan dapat beradaptasi dengan kecepatan setiap pengguna dalam waktu nyata. 

  

Menurut Green, pengembangan memakan waktu sekitar 6 bulan, membiarkan mereka membuktikan keandalan sistem pelacakan mereka dalam 10 minggu pertama dan menghasilkan pengalaman selama 14 minggu lagi. 

  

VRSlide direncanakan untuk berjalan tanpa batas saat ini. Jadwal operasi berubah untuk hari kerja, akhir pekan dan hari libur – tetapi sistem berjalan antara 4 dan 8 jam sehari pada slide ride yang disebut Space Glider, yang menampilkan dua segmen menanjak yang menggunakan air untuk meledakkan dan mendorong pengendara naik ke atas pada slide. 

  

Slide air VR Ballast adalah sistem unik yang terlihat menghibur sekali. Dan perangkat keras dan perangkat lunak yang telah dibuat oleh startup pasti membutuhkan pengguna seluncuran VR pada perjalanan hidup mereka. Saya yakin ini hanyalah awal dari apa yang dapat kita harapkan dari teknologi immersif yang tenggelam di masa depan. 

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Telah Rilis: All-In-One Exynos VR Headset dari Samsung

Title image

5G Akan Membawa Perubahan Besar Pada VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Sejarah Virtual Reality