Proyek HTC Melibatkan Lebah Pembuat Madu

, , , , , , , , , , , , , , , ,

Pada tahun 2015, Perserikatan Bangsa-Bangsa membentuk satu set Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) termasuk tujuan ambisius untuk mengakhiri kemiskinan, menciptakan sistem energi yang terjangkau, dan meningkatkan kualitas pendidikan secara global. Sebagai tanggapan, perusahaan VR Taiwan, HTC Vive memberikan $ 10 juta untuk memulai inisiatif VR for Impact yang mendanai proyek dan solusi VR untuk membantu PBB mencapai sasarannya pada batas waktu 2030.

 

Salah satu proyek VR for Impact yang mendapat dana tahun lalu diciptakan dengan tujuan untuk meningkatkan kesadaran akan nasib buruk lebah dan semoga mengilhami pengguna untuk bertindak. "The Extraordinary Honeybee" disutradarai oleh Jason Zada, yang terkenal dengan film horor "The Forest" 2016 dan untuk menciptakan pengalaman liburan "Elf Yourself" yang populer.

 

Difilmkan di Chowchilla, CA di kebun tempat Häagen-Dazs menumbuhkan semua almondnya, "The Extraordinary Honey Bee" adalah pengalaman mendalam dimana Anda mengasumsikan perspektif lebah madu untuk belajar tentang keadaan mengerikan yang dihadapi lebah dan hasil panen mereka. menyerbuki. Lebah menghilang pada tingkat yang mengkhawatirkan. Para ilmuwan belum mencapai konsensus mengenai penyebab apa yang disebut Bee Colony Collapse, namun kami tahu bahwa beberapa jenis pestisida seperti neonicotinoids dan perubahan iklim yang mempengaruhi ekosistem yang rapuh dapat menjadi salah satu faktor yang menyebabkan lebah membunuh.

 

Alison Baker adalah Manager Corporate & Brand Affairs untuk Nestlé USA, yang memiliki Häagen-Dazs. Sebagai pendukung utama lebah dan pendukung proyek ini, Baker mengatakan bahwa pengalaman VR "membawa Anda pada sebuah perjalanan untuk belajar tentang dampak lebah terhadap dunia kita, keadaan mereka, dan bagaimana kita dapat membuat perubahan untuk menyelamatkan mereka."

 

Baker menjelaskan bahwa VR membiarkan tim tersebut "menceritakan sebuah cerita yang lebih pribadi bagi pemirsa untuk mengilhami perubahan yang berkelanjutan," katanya. "Dengan memanfaatkan kemampuan bawaan VR untuk menciptakan empati pada pendengarnya, tujuannya adalah untuk mendidik orang tentang penyakit lebah madu dan mengajari mereka bagaimana mereka bisa menjadi bagian dari solusi."

 

Direktur Zada ​​setuju bahwa teknologinya sangat ideal untuk menceritakan cerita seperti ini. "Ini media yang sempurna dalam membenamkan orang dan benar-benar menarik perhatian mereka," katanya. "Saya memiliki gagasan untuk mengecilkan seseorang sampai seukuran lebah madu agar bisa melakukan perjalanan seperti yang belum pernah kita lihat sebelumnya. VR memberikan jumlah perendaman yang luar biasa untuk benar-benar menempatkan penampil tepat di tengah cerita. "

 

Häagen-Dazs telah terlibat dalam pertarungan untuk menyelamatkan lebah selama bertahun-tahun, yang masuk akal mengingat bahan es krim utama seperti coklat, kacang-kacangan, dan stroberi bergantung pada lebah untuk penyerbukan. Selain menyumbang lebih dari $ 1 juta selama 10 tahun terakhir untuk melakukan konservasi konservasi, perusahaan tersebut telah memberikan kerucut es krim gratis atas nama penyerbuk kami dan menciptakan rasa baru "Madu Asin Carmel Almond" untuk menghormati lebah.

 

"Benih madu bertanggung jawab atas sepertiga makanan yang kita makan," kata Josh Morton, Tim Komunikasi Korporasi yang memimpin Nestlé. "Dan hampir setengah dari rasa es krim Häagen-Dazs kami meliputi ramuan yang bergantung pada penyerbukan lebah madu."

 

Perusahaan es krim Brooklyn yang didirikan dipasarkan dan diproduksi "The Extraordinary Honey Bee", yang diperkenalkan pada Festival Sundance 2017. Pengalaman VR kemudian dirilis pada bulan Juli 2017 dan menerima Social Good Award untuk Best in Animal & Wildlife.

 

"The Extraordinary Honey Bee" adalah salah satu bagian dari program yang lebih besar yang disebut Häagen-Dazs Loves Honey Bees, yang dibuat pada tahun 2008. Sebagai bagian dari program tersebut, Häagen-Dazs berkolaborasi pada akhir tahun 2016 dengan Masyarakat Xerces untuk menginstal salah satu yang terbesar, secara pribadi habitat penyerbuk yang didanai di dunia di sebuah peternakan almond di Lembah Tengah California. Hasilnya adalah habitat yang sangat ramah lebah di Chowchilla dimana pengalaman VR ini diciptakan. Terdiri dari 6,5 mil pagar tanaman dan 11.000 semak belukar tahan kekeringan dan tanaman berbunga dan berdampak pada 840 hektar lahan pertanian.

 

Zada, HTC Vive dan tim Häagen-Dazs bekerja sama dengan baik, menurut sutradara. Dia mengatakan bahwa perusahaan es krim "telah didedikasikan untuk menyelamatkan lebah madu selama bertahun-tahun, jadi sangat menyenangkan untuk membawa inisiatif menuju kehidupan dalam realitas maya."

 

"Kami semua tahu bahwa kami harus mendorong batas-batas iklan tradisional dan terus mendalami cerita untuk melibatkan penonton," kata Zada.

 

VR for Impact juga mendanai proyek kesadaran lingkungan lainnya seperti "Pohon" yang ditayangkan perdana di Sundance Festival tahun lalu. Menurut situsnya, pengalaman unik VR ini "mengubah Anda menjadi pohon hutan hujan. Dengan lengan sebagai cabang dan tubuh Anda sebagai batang tubuh, Anda akan mengalami pertumbuhan pohon dari bibit ke dalam bentuknya yang paling penuh dan menyaksikan nasibnya secara langsung. "

 

Sebuah proyek baru yang diusulkan oleh VR for Impact untuk diinvestasikan pada tahun depan adalah OrthoVR, sebuah proyek gabungan oleh Nia Technologies dan Laboratorium Pembuatan Kritis di Universitas Toronto yang menggunakan alat desain 3D dan VR untuk meningkatkan akses terhadap tungkai prostetik fungsional. untuk masyarakat berpenghasilan rendah.
 

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Harga Pre-Order KatVR Telah Rilis

Title image

9 Rekomendasi Aplikasi AR untuk ARKit