Qualcomm Menggandeng 3 Mitra Teknologi dalam Membuat Komponen VR Standalone

, , , , , , , , , ,

Qualcomm mengumumkan bahwa mereka telah memiliki tiga mitra teknologi baru yang akan membuat komponen-komponen untuk headset VR standalone-nya.

Perusahaan akan bekerja sama dengan lebih banyak mitra untuk Program Pemutaran Display Headed Display (HAP), termasuk pembuat sensor Bosch Sensortec, pembuat sensor gambar OmniVision, dan pembuat kontrol Ximmerse, menurut Hugo Swart, manajer produk untuk VR di Qualcomm, di sebuah pembicaraan di VR World Conference di Shanghai.

Dalam sebuah posting, Swart mengatakan bahwa mitra baru tersebut akan membantu melengkapi teknologi kunci untuk headset VR yang lebih baik. Qualcomm memperkenalkan HAP-nya pada bulan Maret di Konferensi Pengembang Game sebagai bagian dari rencananya untuk memperbaiki headset VR seluler yang terhubung ke smartphone dan bukan PC.

Kemudian, pada acara Google I / O pada bulan Juni, Google mengumumkan akan membantu menciptakan Standalone VR Headset Daydream berdasarkan desain referensi Qualcomm. Lenovo dan HTC juga sekaligus mengumumkan bahwa mereka akan membuat headset mandiri berbasis Daydream.

Qualcomm mengatakan akan bekerja sama dengan Bosch Sensortec untuk mengintegrasikan sensor orientasi absolut BMX055. Sensor ini mencakup accelerometer, giroskop, dan magnetometer, untuk pengukuran inersia frekuensi yang tepat dan tinggi. Ini memungkinkan penginderaan latensi rendah dan integrasi yang mudah ke headset.

Qualcomm juga mengatakan akan bekerja sama dengan OmniVision untuk menggabungkan  OV9282, sensor gambar rana global dengan kecepatan tinggi 1 megapiksel untuk pelacakan fitur yang tepat.

Dan Qualomm bekerja sama dengan Ximmerse pada pengendali yang dioptimalkan untuk Platform Seluler Qualcomm Snapdragon untuk pelacakan bebas drift presisi tinggi dan latensi rendah. The Ximmerse Flip adalah kontroler VR 3 derajat kebebasan (3 DoF) yang dapat memberikan pengalaman interaksi apa saja, seperti menunjuk, memilih, menyambar, menembak, dan banyak lagi. Untuk pelacakan posisi 6 DoF yang tepat dari kepala Anda, Qualcomm telah mengintegrasikan pemrosesan fusi sensornya (didukung oleh Snapdragon), bersama dengan data dari sensor kamera dan inersia.

"Mobile VR adalah masa depan VR," kata Swart. "Pengguna tidak menginginkan kabel; Mereka tidak ingin setup yang rumit; Mereka tidak ingin perangkat mahal; Namun mereka menginginkan pengalaman pengguna tingkat lanjut dengan pelacakan posisi, grafis yang kaya, dan beragam konten …. Standalone VR HMDs mengambil kesempatan ini supaya dapat membawa para pengguna ke tingkat berikutnya dalam pengalamannya menggunakan alat tersebut karena mereka dibuat hanya untuk VR. "

Trending

Title image

Tetap Fit dengan Beat Saber VR

Title image

Perbedaan Xiaomi Mi VR dan Mi VR Play

Title image

Kamera Samsung Gear 360 2017 Dirilis, Ini Kelebihannya

Title image

9 Rekomendasi Aplikasi AR untuk ARKit

Title image

Harga Pre-Order KatVR Telah Rilis